Thursday, December 3, 2015

coca-cola dan benjo

30/11/2015 10.20 pm

COCA-COLA DAN BENJO !

Fuhhh..alhamdulillah...dah selesai exam stpm aku..berpisah kami rakan sekelas 6 Qutaibah yang sentiasa bersama susah dan senang...dalam tekanan dan pujian...

  Syakir..Syahir..Mustakim..Ruzaini..Izzudin..Faris..Arif Syazwan..Amin..
Syazwan Sulaiman..Anas..Adib..Muhammad..Luqman..Alif..Firdaus..Muhaimin..Arif..Salihin

Setahun setengah tempoh yang sangat tidak cukup untuk mengenali antara satu sama lain...tapi alhamdulillah...kami rapat macam adik-beradik...walaupun ada kadang-kadang ada bermasam-muka tapi dapat diselesaikan dengan aman..

Kenapa tajuk entri ni coca-cola dan benjo? 

Let me write about it....

Habis  ja exam tadi...huhu...rasa bebas otak...rasa bebas fizikal ni....tapi bila sampai ja umah rasa camna tah....rasa happy...tapi...hmmm...ada lah..
Niat hati nak celebrate last day exam...tapi...celebrate sorang-sorang ja...lepas aku rasa stress tadi...aku keluar dari rumah untuk mencari ketenangan dan kegembiraan hati...lepak pantai QB..angin sepoi-sepoi...kena gigit nyamuk...aku terus pergi dari kawasan tu...tiba-tiba rasa nak celebrate dengan makanan terpikir pulak benjo dan coca-cola...pusing cari kedai burger dapat la beli jugak akhirnya...dan satu tin coca-cola...huhuu...Begitulah ceritanya....huhu...bukan nak berlagak cuma....


LET ME WRITE  <3

Monday, October 12, 2015

Aku di Oktober

10 Oktober 2015   3:10 am

(muzik oleh Sada Borneo sedang dimainkan)

Assalamualaikum..

Tidak lebih dari sebulan lagi aku akan menghadapai peperiksaan STPM penggal tiga. Peperiksaan ini juga termasuklah dengan ulangan kertas penggal satu dan dua  yang tidak mencapai gred yang dikehendaki. Dalam masa yang sama aku juga akan menghadapi Malaysian University English Test (MUET) pada 6 November. Alhamdulillah aku telah pun mendapat band tiga untuk ujian yang pertama. Oleh kerana impian ku untuk memasuki kursus TESL di universiti aku sekali lagi menduduki ujian MUET.


Keputusan di atas adalah keputusan penggal satu dan dua. Menyedihkan Bro !   In Sha Allah untuk penggal tiga aku akan perbaiki keputusan ini.

(lagu Hakikat Cinta oleh Kumpulan Simfoni sedang dimainkan)

Hanya kasihkan Ilahi jadikan impian. Cinta pada manusia hanyalah sementara

Sememangnya hanya pada Allah yang kita boleh memohon pertolongan. SAY NO TO SYIRIK ! Jadi jika aku dan anda (pembaca)  mendambakan kejayaan dalam hidup di dunia dan akhirat, marilah kita sama-sama bermuhasabah diri ataupun dengan mudah difahami kita beristighfar sebelum kita memohon pertolongan dari-Nya.

3:45 am 

LET ME WRITE  <3


Thursday, October 8, 2015

Patriotik tak boleh mati

7/10/2015 10:20 pm

Walaupun musim kemerdekaan telah berlalu, patriotik tidak harus terpadam dalam diri..

Saya ada menonton telefilem tentang sejarah perjuangan Rosli Dhobi dan ahli-ahli rukun 13..

Kisah ini telah menjelmakan satu perasaan yang tidak boleh digambarkan dengan kata-kata. Di samping menceritakan tentang perjuangan menuntut kebebasan negeri Sarawak dari British, kisah ini menyelitkan tentang percintaan Rosli Dhobi dan Ani. Saya sendiri tidak tahu kesahihan tentang percintaan ini. Kisah percintaan yang diolah dengan sangat baik oleh kedua-kedua pelakon yang memegang watak Rosli dan Ani sangat berkesan dan menghadirkan perasaan hiba ketika menontonnya. Pengorbanan Ani yang tidak berkahwin mungkin kerana beliau memegang janjinya dengan Rosli Dhobi. “Janji dengan nyawa *kita” adalah kata-kata janji yang disampaikan Rosli kepada Ani.

*kita bermaksud kamu...loghat Sarawak...

Rosli Dhobi telah melakukan sesuatu yang sangat berani dan tidak mampu dilakukan tanpa semangat juang yang tinggi. Lakonan pelakon Beto Kusyairi telah memberi gambaran tentang sikap dan semangat yang ada pada Rosli Dhobi yang perlu ada pada anak muda zaman sekarang.
Rosli Dhobi telah korbankan usia muda beliau untuk negeri Sarawak. Adakah pengorbanan ini mampu dilakukan oleh anak muda zaman kini? Tepuk dada tanya hati.

Andai saya ada menulis kisah yang tidak betul atau palsu, maafkan saya..

Tamat...7/10/2015 10:55 pm

LET ME WRITE <3



Wednesday, July 29, 2015

Permulaan sebagai pelajar Pra Universtiti di SMKA Al Mashoor telah membuat aku berfikir sesuatu..”kenapa aku tak berjaya macam orang lain”... Kematangan yang timbul dalam diri aku sebagai seorang yang berumur 19 tahun banyak mengubah kehidupan aku.

Aku bersama 18 lagi pelajar berjuang untuk diri sendiri..untuk tebus maruah..Asalnya daripada 21 orang dan kini hanya tinggal 19 orang. Banyak cabaran kami tempuhi bersama sepanjang tempoh kami menjadi pelajar di sini.Kini kami berada di penggal yang terakhir dalam Sijil Tinggi Pelajaran Malaysia (STPM).
            
             Majoriti kami berasal dari sekolah ini dan dari Maahad Almashoor Al Islami. Minoriti dalam kelas kami hanya dari sekolah bantuan kerajaan (SABK). Racist?  Wujud sedikit rasa itu antara kami semua. Semuanya bermula  apabila seorang insan ini membeza-bezakan pelajar SMKA dengan SABK. Semoga dia gembira selalu. Kadang-kadang kami melawak agak berpada-pada kerana takot ada yang ‘sentap’.

Ada dikalangan kami yang menegur sesama kami (jika ada buat salah)  secara ‘direct’. Kalau fikir kembali ada bagusnya orang seperti ini. Ada juga dikalangan kami yang degil (termasuk diri sendiri) yang agak susah untuk ditegur. Jika ditegur mesti akan dibalas balik. ‘AWESOME BRO’ !


Sejujurnya aku memang susah untuk berkawan kerana aku seorang yang lebih suka diam. Memang tidak mustahil  dalam ramai-ramai kami ni aku tidak berapa nak ‘ngam’ Walaubagaimanapun aku tetap bersahabat dengan semua orang dalam kelas ni. Beberapa orang yang aku sangat selesa apabila berbicara dan berbincang. Syukur Alhamdulillah.

to be continued..